SELAMAT DATANG DI WEBSITE RADIO KAMI PT RADIO NUANSA FM BOJONEGORO || ON AIR (0353) 331399 || SMS/WA 0852 5968 1245 || Facebook : Nuansa Bojonegoro || Twitter : @nuansafmbjn || Instagram : @nuansaradio || E-Mail : nuansaradio722@gmail.com || Masa depan bukan hanya tempat yg kamu tuju, namun tempat yg kamu ciptakan melalui pikiran, niat, dan dilanjutkan tindakan nyata.

Jumat, 20 November 2020

Pentingnya Sarapan untuk Anak, dan Cara Pilih Menu yang Baik

Jum'at, 20 November 2020 17:15:22

Pentingnya Sarapan untuk Anak, dan Cara Pilih Menu yang Baik

Sarapan adalah kunci agar anak bisa fokus mengikuti proses pembelajaran jarak jauh (PJJ) dengan baik.

Apabila anak melewatkan sarapan, maka sulit baginya untuk belajar dengan optimal.

Sarapan diketahui membantu menjaga kadar glukosa dalam tubuh yang diperlukan untuk berpikir dan menjadi sumber energi.

Namun tentu saja, tidak semua makanan sarapan cocok untuk dijadikan menu sarapan.

Menurut ahli gizi, dr Rita Ramayulis DCN, MKes, makanan yang diberikan saat sarapan harus memenuhi kebutuhan zat gizi anak.

Menu sarapan tersebut harus mengandung karbohidrat baik (karbohidrat kompleks) sehingga kadar glukosa bisa naik secara bertahap.

Selain itu, harus ada kandungan vitamin B kompleks terutama B1, B2, B3, B6, dan asam folat di dalam makanan tersebut.

“Kandungan vitamin ini diperlukan untuk metabolisme karbohidrat menjadi energi yang akan digunakan anak,” ujar Rita dalam acara virtual bersama Koko Krunch, Kamis (19/11/2020).

Rita menambahkan, selain karbohidrat dan vitamin B kompleks, nutrisi lain yang dibutuhkan adalah zat besi.

Bersama dengan asam folat, zat besi berfungsi mentransfer nutrisi dan oksigen ke otak. Dengan begitu otak bisa bekerja lebih optimal.

“Zat gizi ini harus tersedia pada sarapan, tidak boleh tidak. Kalau tidak tersedia berarti sarapan anak belum lengkap,” kata Rita.

Salah satu varian makanan yang tepat untuk sarapan adalah gandum utuh. Bahan makanan ini dikenal mengandung zat gizi yang telah disebutkan sebelumnya.

“Gandum utuh ini sebenarnya sumber karbohidrat. Tapi punya keunggulan lain karena juga mengandung vitamin B kompleks dan zat besi,” ungkap Rita.

Supaya anak tidak bosan makan gandum utuh setiap hari, orangtua bisa menambahkannya dengan sumber protein yakni susu. Susu memiliki banyak varian rasa dan olahan.

Contohnya, hari ini anak makan gandum utuh dengan susu full cream. Lalu esok hari, anak makan gandum utuh dengan susu coklat.

Atau, bisa juga gandum utuh dikombinasikan dengan olahan susu seperti yoghurt dan keju agar anak tidak bosan.

“Tambahkan juga dengan aneka buah seperti alpukat, pisang, dan macam-macam untuk memperkaya vitamin C,” ujar Rita.

*Sumber: kompas.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar