SELAMAT DATANG DI WEBSITE RADIO KAMI PT RADIO NUANSA FM BOJONEGORO || ON AIR (0353) 331399 || SMS/WA 0852 5968 1245 || Facebook : Nuansa Bojonegoro || Twitter : @nuansafmbjn || Instagram : @nuansaradio || E-Mail : nuansaradio722@gmail.com || Masa depan bukan hanya tempat yg kamu tuju, namun tempat yg kamu ciptakan melalui pikiran, niat, dan dilanjutkan tindakan nyata.

Senin, 26 Juli 2021

Jangan Asal, Ini 5 Makanan Utama yang Harus Dihindari Ibu Hamil!

Senin, 26 Juli 2021 18:08:04

Jangan Asal, Ini 5 Makanan Utama yang Harus Dihindari Ibu Hamil!

 

 

 

 

 

 

 

Ibu hamil perlu memperhatikan pola makan dan menu makanan yang dikonsumsi sehari-hari. Karena, makanan yang masuk ke dalam tubuhnya akan berdampak pada kesehatan ibu hamil dan janin dalam kandungannya.

Bagi ibu hamil yang gemar mengonsumsi sushi, maka Anda harus menahan keinginan ini karena sushi bukan makanan terbaik untuk ibu hamil. Selain itu, ada beberapa makanan dan minuman yang memang tidak baik untuk dikonsumsi ibu hamil.

Berikut ini dilansir dari Express, 5 makanan utama yang harusnya dihindari oleh ibu hamil.

1. Ikan setengah matang atau mentah

Ikan setengah matang atau ikan mentah, terutama kerang biasanya ada dalam sushi yang harusnya dihindari. Makanan ini bisa menyebabkan beberapa infeksi virus, bakteri atau parasit, seperti norovirus, vibrio, salmonella dan listeria.

Beberapa dari infeksi tersebut bisa menyebabkan dehidrasi, kelemahan dan bisa menular ke bayi dalam kandungan yang akan berakibat serius hingga kefatalan.

Ibu hamil sendiri sangat rentan terinfeksi listeria dan akordeon. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, ibu hamil memiliki risiko 10 kali lebih tinggi daripada populasi umum.

Bakteri ini ditemukan di tanah, air atau tanaman yang terkontaminasi. Karena ikan mentah bisa terinfeksi selama pemrosesan, seperti pengasapan atau pengeringan. Maka, ibu hamil bisa terinfeksi listeria dalam ikan mentah.

Listeria dapat ditularkan ke bayi melalui plasenta, bahkan jika Anda tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit tersebut. Bakteri ini bisa menyebabkan kelahiran prematur, bayi lahir mati dan masalah kesehatan serius.

2. Makanan cepat saji

Makanan cepat saji atau junk food biasanya rendah nutrisi, tinggi kalori, gula, dan lemak tambahan. Sedangkan, ibu hamil perlu meningkatkan jumlah protein, folat, kolin, dan zat besi. 

Bila Anda tetap mengonsumsi makanan cepat saji selama kehamilan, ini bisa menyebabkan penambahan berat badan. Pada akhirnya, ini bisa meningkatkan risiko diabetes gestasional, serta komplikasi kehamilan atau kelahiran. Jangan Asal, Ini 5 Makanan Utama yang Harus Dihindari Ibu Hamil! - 1

3. Susu, keju, dan jus buah

Susu mentah, keju yang tidak dipasteurisasi, dan keju yang matang dengan lembut dapat mengandung berbagai bakteri berbahaya termasuk Listeria, Salmonella, E.Coli, dan Campylobacter. Begitu pula dengan jus buah yang tidak dipasteurisasi.

Semua bakteri itu bisa mengancam jiwa bayi dalam kandungan. Bakteri ini bisa terjadi secara alami atau disebabkan oleh kontaminasi selama pengumpulan atau penyimpanan. Pasteurisasi adalah cara paling efektif untuk membunuh bakteri berbahaya tanpa mengubah nilai gizi produk.

4. Ikan bermerkuri

Merkuri adalah elemen yang sangat beracun. Dalam jumlah yang lebih tinggi, merkuri dapat menjadi racun bagi sistem saraf, sistem kekebalan, dan ginjal. Karena itu, merkuri bisa menyebabkan masalah perkembangan serius pada anak-anak, meskipun dalam jumlah rendah.

Merkuri bisa ditemukan dalam ikan laut berukuran besar yang bisa mengakumulasi racun dalam jumlah tinggi. Jika Anda sedang hamil dan menyusui, sebaiknya hindari konsumsi ikan bermerkuri tinggi, seperti hiu, ikan todak, makarel raja, tuna, marlin, dan ikan ubin. Sedangkan, ikan bermerkuri rendah, termasuk teri, ikan salmon, nilai, trout, dan haddock.

5. Sayuran dan buah yang tidak dikupas

Permukaan buah dan sayuran yang tidak dikupas meskipun tidak kotorr bisa terkontaminasi sejumlah bakteri dan parasit, termasuk Toksoplasma, E-Coli, Salmonella dan Listeria. Kontaminasi dapat terjadi setiap saat selama produksi, pengolahan, penyimpanan, transportasi atau panen eceran.

Toksoplasma termasuk bakteri berbahaya, karena sebagian besar penderitanya biasanya tidak menunjukkan gejala atau hanya sekadar flu selama sebulan lebih.

Sebagian besar bayi yang terinfeksi bakteri Toksoplasma di dalam rahim tidak memiliki gejala saat lahir. Tapi, mereka bisa mengembangkan kebutaan atau cacat intelektual di masa mendatang. Karena itu, lebih baik mengupas buah dan mencuci bersih sayuran sebelum mengonsumsinya selama hamil.

*Sumber: suara.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar