SELAMAT DATANG DI WEBSITE RADIO KAMI PT RADIO NUANSA FM BOJONEGORO || ON AIR (0353) 331399 || SMS/WA 0852 5968 1245 || Facebook : Nuansa Bojonegoro || Twitter : @nuansafmbjn || Instagram : @nuansaradio || E-Mail : nuansaradio722@gmail.com || Masa depan bukan hanya tempat yg kamu tuju, namun tempat yg kamu ciptakan melalui pikiran, niat, dan dilanjutkan tindakan nyata.

Senin, 08 Maret 2021

Rambut Rontok Secara Tiba-tiba, Waspada Penyakit Autoimun Alopecia Areata

Senin, 08 Maret 2021 17:26:39

Rambut Rontok Secara Tiba-tiba, Waspada Penyakit Autoimun Alopecia Areata

 

 

 

 

 

 

 

Rambut rontok secara tiba-tiba bisa menandakan adanya masalah kesehatan yang lebih serius daripada ketombe.

Salah satunya adalah alopecia areata, penyakit autoimun yang bisa menyebabkan rantuk rontok.

Alopecia areata adalah jenis kerontokan rambut yang berulang yang dapat mempengaruhi area bantalan rambut dan bermanifestasi dengan beberapa pola bisa dalam bentuk rambut rontok mendadak di kulit kepala bahkan alis, bulu mata, dan wajah.

Dilansir melalui Healthshots, Alopecia areata adalah kondisi autoimun dan kondisi tersebut berkembang ketika sistem kekebalan tubuh salah mengira sel sehat untuk zat asing dan melindungi tubuh Anda dari penyerang asing, seperti virus dan bakteri.

Dalam kasus alopecia areata, sistem kekebalan Anda mungkin secara keliru menyerang folikel rambut, yang merupakan struktur tempat rambut tumbuh.

Folikel, akibat serangan yang salah, menjadi lebih kecil dan berhenti memproduksi rambut, yang menyebabkan kerontokan rambut.

Untuk membantu Anda mengetahui kondisi tersebut sedini mungkin, berikut tiga tanda yang akan membantu Anda menangani alopecia areata.

Rambut tiba-tiba rontok

Gejala utama alopecia areata adalah rambut rontok mendadak, di mana rambut biasanya rontok dalam bercak kecil seukuran koin di kulit kepala.

Anda mungkin melihat gumpalan rambut di bantal atau di kamar mandi. Anda mungkin juga merasakan gatal atau rasa terbakar di area tersebut sebelum rambut rontok.

Tanda klinis

Anda mungkin juga melihat bulu tanda seru yang muncul ketika beberapa helai rambut pendek semakin menyempit di bagian bawah dan tumbuh di dalam atau di sekitar tepi bintik-bintik botak.

Selain itu, Anda juga bisa mengalami rambut bangkai, yaitu rambut yang patah sebelum mencapai permukaan kulit dan rambut putih juga bisa tumbuh di area yang terkena rambut rontok.

Perubahan kuku

Alopecia areata juga dapat mempengaruhi kuku jari tangan dan kaki, dan ada sejumlah perubahan yang dapat terjadi pada kuku, seperti penyok, bintik-bintik putih, garis-garis, kekasaran, kehilangan kilau dan penipisan serta pecahnya kuku.

Belum ada perawatan yang tersedia, tapi kita bisa mulai mengadopsi beberapa tips untuk menjaga rambut tetap sehat dan kuat sehingga kita bisa memperlambat proses kebotakan:

Protein makanan

Rambut terbuat dari protein dan memasukkan item makanan seperti daging, ayam, ikan, telur, keju, dan kacang-kacangan akan membantu memberi kekuatan dan tekstur pada rambut.

Bersikaplah lembut

Hindari gaya rambut ketat, seperti kepang, roti atau kuncir kuda.

Cari pengobatan

Jika Anda mengetahuinya lebih awal, maka merawat rambut keturunan dengan obat-obatan bisa menjadi pilihan yang layak untuk dijelajahi.

Konsultasi medis harus diperoleh sebelum memulai perawatan berdasarkan Finasteride (memblokir konversi testosteron menjadi dihidrotestosteron untuk melawan kerontokan rambut) dan Minoxidil (memperlambat kebotakan progresif pada kerontokan rambut herediter).

Ingat, rambut rontok adalah hal yang normal dalam banyak kasus, tetapi jika Anda sudah mengalaminya dalam waktu lama dan sepertinya tidak ada yang dapat memperbaikinya, Anda mungkin harus memesan sendiri untuk berkonsultasi.

*Sumber: suara.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar