SELAMAT DATANG DI WEBSITE RADIO KAMI PT RADIO NUANSA FM BOJONEGORO || ON AIR (0353) 331399 || SMS/WA 0852 5968 1245 || Facebook : Nuansa Bojonegoro || Twitter : @nuansafmbjn || Instagram : @nuansaradio || E-Mail : nuansaradio722@gmail.com || Masa depan bukan hanya tempat yg kamu tuju, namun tempat yg kamu ciptakan melalui pikiran, niat, dan dilanjutkan tindakan nyata.

Kamis, 09 April 2020

Haruskah Kita Berteman dengan Mantan? Begini Kata Ahli

Kamis, 09 April 2020 17:53:12

Haruskah Kita Berteman dengan Mantan? Begini Kata Ahli

Ketika hubungan dengan pasangan berakhir, banyak orang yang langsung memilih putus kontak dan putus hubungan sama sekali. Namun, ada beberapa orang yang masih mempertimbangkan untuk menjalin hubungan keduanya sebagai teman.

Mereka berusaha melupakan masa lalu keduanya dan cenderung melihat ke depan. Bukannya tanpa risiko, cara yang kedua ini membuat orang susah move on. Tak dimungkiri, banyak orang yang merasa sakit ketika memutuskan berteman dengan mantan. Lalu, manakah yang baik sebenarnya?

Dalam situasi apa pun seharusnya hubungan yang tidak abusif, manipulatif, atau beracun berubah menjadi persahabatan, kata Sussman kepada Time. Namun, jika hubunganmu secara umum sehat dan tidak berhasil, kamu mungkin ingin berpikir dua kali untuk memiliki hubungan pertemanan.

Studi tahun 2000, misalnya, menemukan bahwa persahabatan antarmantan lebih cenderung memiliki kualitas negatif daripada persahabatan platonik antarjenis kelamin pada umumnya.

Sussman juga mengatakan ada potensi kerugian untuk tetap bersahabat dengan mantan.
"Kadang-kadang itu akan menahanmu untuk memiliki hubungan baru," dia memperingatkan.

Kemudian, Ashley Brett, seorang psikolog kepada Time mengatakan bahwa hubungan berteman dengan mantan tidak akan benar-benar lepas dari hubungan romantis.
Brett menambahkan bahwa berulang kali kembali pada pertemanan membuatnya bisa menghilangkan rasa sakit dari setiap perpisahan-yang mungkin tampak seperti strategi yang baik, tetapi sebenarnya dapat mencegah diri sendiri tumbuh di masa depan.

Satu studi, yang diterbitkan pada tahun 2013 di PLOS One, menemukan bahwa "putusnya tekanan dapat bertindak sebagai katalis untuk pertumbuhan pribadi," sambil menghindari kesulitan itu dapat menghambat proses pengembangan diri.

Oleh karena itu, dari penjelasan para ahli ini, berteman dengan mantan sepertinya bukan sesuatu yang harus kamu pertimbangkan.

*Sumber: kumparan.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar